Home » , , , » Pemerintah Daerah Selamatkan Mandala?

Pemerintah Daerah Selamatkan Mandala?

Written By Salman binustech on Kamis, 13 Januari 2011 | 20.24

Maskapai ini sebagian sahamnya dimiliki Cardig (Indonesia) dan Indigo (Eropa). Maskapai Mandala (VIVAnews/Nurcholis Anhari Lubis)

VIVAnews - Sungguh memprihatinkan jika harus ada lagi maskapai penerbangan nasional yang rontok. Apalagi saat ini, Indonesia sedang mengalami pertumbuhan jumlah penumpang dengan sangat pesat.

Apa yang terjadi dengan PT Mandala Airlines sangat mengagetkan, karena selama ini Mandala merupakan maskapai yang dianggap sangat baik layanannya. Bahkan, Mandala menjadi salah satu dari dua perusahaan yang telah memiliki sertifikat keselamatan IATA atau IATA Operating Safety Audit (IOSA) selain Garuda Indonesia.

"Ada yang salah dalam fungsi pengawasan dan pembinaan yang dilakukan pemerintah. Jika tidak, mengapa berhentinya operasi penerbangan Mandala begitu mendadak. Seharusnya, early warning system berfungsi dengan baik," ujar anggota Komisi V DPR RI, Yudi Widiana Adia, di Jakarta, dalam keterangan yang diterima VIVAnews.com.

Lebih lanjut, Yudi mengaku cukup kaget Mandala yang kinerjanya cukup bagus kesulitan mendatangkan investor baru. Padahal, maskapai yang sebagian sahamnya dimiliki Cardig (Indonesia) dan Indigo (Eropa) dikenal sebagai maskapai yang cukup baik dengan pesawat-pesawat modern, yaitu Airbus A319 dan A320.

Sebagai maskapai perintis yang banyak melayani rute-rute ke berbagai daerah di tanah air, Mandala seharusnya bisa diselamatkan. Untuk itu, Yudi berharap ada pemerintah daerah yang mau ikut andil menyelamatkan Mandala.

"Caranya, jadilah investor di Mandala yang sudah direstrukturisasi nanti. Dengan suntikan dana dari sejumlah pemerintah daerah, selain menghidupkan kembali maskapai tersebut, juga mencegah beralihnya kepemilikan saham Mandala ke pihak asing," ujar Yudi.

Yudi pun mendesak, Kementerian Perhubungan bersikap proaktif untuk ikut menyelamatkan maskapai penerbangan yang juga punya nilai sejarah itu. Kementerian Perhubungan bisa menjadi fasilitator yang baik untuk menjaring investasi dari berbagai daerah.

"Keberadaan maskapai yang mau melayani rute-rute ke daerah yang bisa dikatakan bukan rute gemuk sangat penting bagi pertumbuhan dan pemerataan ekonomi daerah, tutur Yudi. (kd)

• VIVAnews Belum ada komentar untuk ditampilkan pada artikel ini.

View the original article here

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Blog Archive

Followers

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Lalu Lintas Berita - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger