Home » , , , , » Cerita WNI Mengenai Situasi Menyeramkan di Mesir

Cerita WNI Mengenai Situasi Menyeramkan di Mesir

Written By Salman binustech on Kamis, 03 Februari 2011 | 04.56

Asap mengepul dari sebuah kebakaran di kantor pemadam kebakaran Suez saat terjadi bentrokan antara pengunjuk rasa anti pemerintah dan polisi di kota pelabuhan Suez, 134km timur Kairo, Kamis (27/1). (FOTO ANTARA/REUTERS/Mohamed Abd El-Ghany/djo/11)

Mereka itu penjahat kelas wahid yang bisa menghancurkan sendi-sendi sosial kota di Mesir
Jakarta (ANTARA News) - Seorang mahasiswi asal Pati, Jawa Tengah, Nurlaila Khadila, yang tengah menyelesaikan studinya di Fakultas Usuluddin, Universitas Al Azhar, menyebutkan situasi Mesir, termasuk kota Kairo, semakin tidak pasti.

Nurlaila yang kini sudah kembali ke Tanah Air dan sementara berada di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, melukiskan situasi menyeramkan di Nasr City di mana dia tinggal.

Di wilayah itu, kata Nurlaila, tentara semakin banyak dan banyak tahanan lepas.

Diperkirakan narapidana yang lepas sebanyak 2.900 orang dan yang ditangkap kembali sekitar 326 orang.

"Mereka itu penjahat kelas wahid yang bisa menghancurkan sendi-sendi sosial kota di Mesir," kata Nurlaila.

Nasr City sendiri berada sekitar satu jam perjalanan dari Lapangan Tahrir.

Mahasiswi semester terkahir di Universitas Alazhar mengatakan warga negara asing, termasuk dirinya, merasa beruntung karena penduduk kota itu memberi perlindungan kepada mereka, dengan cara mengelar ronda.

Warga setempat juga berkumpul di masjid-masjid, menghimpun kekuatan untuk mengamankan keamanan di kampung-kampung.

Keadaan ini persis terjadi 13 tahun silam di Indonesia, menyusul Kerusuhan Mei meledak yang menjadi prolog bagi tumbangnya Presiden Soeharto oleh gerakan reformasi.

Sementara itu, Kepala Satuan Tugas Pemulangan WNI dari Mesir, Hasan Wirayudha menyebutkan krisis Mesir sudah mengarah menjadi konflik horizontal dari sebelumnya antara rakyat melawan pemerintah.

Belakangan ini kelompok antipemerintahan mendapat perlawanan dari kelompok pendukung Mubarak dan jika ini terus berlanjut, maka rasa aman makin hilang di negeri itu, kata Hasan.

Konflik di negeri itu juga sudah menelan korban I Manda Amalia yang bekerja pada badan kemanusiaan PBB di Kairo, kata Hasan kepada pers di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Kamis sore.

Mantan Menteri Luar Negeri itu berharap proses pemulangan bagi WNI, termasuk para mahasiswa yang tengah belajar di negeri itu, sebisa mungkin dapat kembali ke Tanah Air. (*)

E001/A041

Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © 2011

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com


View the original article here

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Blog Archive

Followers

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Lalu Lintas Berita - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger