Home » , , , , » Tembak 4 Warga, Perwira Albania Ditahan

Tembak 4 Warga, Perwira Albania Ditahan

Written By Salman binustech on Kamis, 10 Februari 2011 | 02.51

Sekelompok pemuda Albania melakukan aksi unjuk rasa di Tirana, Albania, Rabu (13/10). Mereka meneriakkan slogan anti-Serbia sebagai buntut pembakaran bendera nasional Albania yang dilakukan pendukung Serbia pada laga penyisihan Euro 2012 di Genoa, Italia.

TIRANA, KOMPAS.com - Pemerintah Albania, Rabu (9/2/2011), menahan dua anggota Garda Republik atas tuduhan terlibat penembakan mati terhadap empat demonstran dalam aksi protes anti pemerintah bulan lalu.

Penahanan itu menandai melunaknya ketegangan antara para jaksa, yang meminta penangkapan terhadap sejumlah pejabat garda dan polisi, serta Perdana Menteri Sali Berisha yang menolak diberlakukannya perintah penangkapan terhadap mereka.

Namun situasi politik di Tirana masih tergolong rapuh. Pihak oposisi Sosialis telah menolak untuk menerima hasil pemilihan umum 2009 yang memenangkan Berisha untuk periode kedua selama empat tahun ke depan. Selain itu juga menuduh pemerintahannya melakukan korupsi dan menjalankan praktik penipuan pemungutan suara.

Ketegangan politik meningkat tajam pada bulan lalu ketika pendukung oposisi menggelar sebuah demonstrasi di pusat kota Tirana, dengan melempari kantor Berisha dengan tongkat dan batu.

Polisi pun membalas dengan tembakan gas air mata, peluru karet, meriam air, granat kejut dan senjata api.

Setelah aksi protes 21 Januari yang menandai kekerasan politik terburuk dalam satu dekade terakhir di negara anggota NATO dan kandidat anggota Uni Eropa itu, kejaksaan menerbitkan perintah penangkapan kepada enam perwira tinggi Garda Republik, termasuk komandannya.

Para jaksa penuntut mengatakan keenam perwira tersebut telah menyerahkan diri pada Selasa siang dan ditanyai hingga Rabu dini hari.

Lima dari mereka kemudian dibebaskan sementara seorang lagi, yang merupakan komandan dari unit khusus garda republik, ditahan di penjara.

Polisi juga menahan seorang perwira lagi, yang merupakan kepala staf unit khusus itu. Perwira menengah itu sebelumnya tidak berada dalam daftar enam pria yang dicari, menurut kejaksaan.

Jika terbukti bersalah atas pembunuhan dua orang atau lebih, para perwira tersebut akan mendekam di penjara setidaknya masing-masing selama 20 tahun.

Sent Using Telkomsel Mobile Internet Service powered by

View the original article here

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Blog Archive

Followers

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Lalu Lintas Berita - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger