Home » , , » Menyambut Kelinci Emas yang Tenang

Menyambut Kelinci Emas yang Tenang

Written By Salman binustech on Selasa, 01 Februari 2011 | 04.55

SHUTTERSTOCK Ilustrasi.

KOMPAS.com - Pada hari Kamis, 3 Februari 2011, Tahun Macan Emas yang penuh keagungan dalam sistem penanggalan China akan berakhir, dan Tahun Kelinci Emas yang ramah akan melompat masuk untuk menggantikannya.

Orang-orang China di berbagai belahan dunia, termasuk juga di China sendiri tentunya, akan merayakan pergantian tahun itu dengan meriah.

Tahun baru China atau Sincia awalnya dirayakan oleh para petani di daratan China yang menandai dimulainya musim semi, musim tanam. Mereka mengungkapkan kegembiraan mereka karena berhasil melalui ketiga musim lainnya yang keras, seperti musim panas, musim gugur, dan musim dingin. Itu sebabnya Imlek juga sering disebut sebagai pesta musim semi.

Kini, Imlek menjadi bagian dari tradisi yang telah berjalan dari generasi ke generasi. Bahkan, tidak sedikit orang China yang sudah tidak paham lagi dengan kapan kegiatan itu diawali.

Sistem penanggalan bangsa China itu melibatkan 12 siklus tahunan. Setiap siklus itu ditandai dengan ciri 12 binatang, yang terdiri dari tikus, kerbau, macan, kelinci, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam, anjing, dan babi.

Legenda

Menurut legenda, ketika manusia belum mengenal konsep waktu, orang-orang memikirkan bagaimana cara menandai berlalunya waktu. Bergegaslah mereka menghadap Kaisar Yu Huang/Yu Di (Jade Emperor), atau biasa disebut Tian Gong, yang dikenal karena kebajikannya dan memahami tentang berjalannya waktu ini.

Kaisar pun mengatakan, karena manusia dan binatang memiliki kedekatan, maka binatanglah yang digunakan untuk menyimbolkan waktu, dengan pertimbangan nama binatang mudah diingat. Untuk itu, diadakanlah perlombaan menyeberangi sungai untuk menentukan binatang apa yang cocok untuk waktu tertentu.

Perlombaan pun diadakan. Segala jenis binatang hadir. Kucing dan tikus menjadi teman baik dalam membicarakan perlombaan ini karena keduanya tidak bisa berenang. Keduanya kemudian meminta bantuan kepada kerbau, dan kerbau yang tulus dan baik hati memenuhi permintaan tersebut.

Perlombaan pun dimulai. Kerbau yang mahir berenang memimpin perlombaan sambil membawa tikus dan kucing di punggungnya. Ketika mendekati tepian di seberang, kucing dengan bangganya berdiri dan mengatakan bahwa dialah yang akan terlebih dulu sampai ke seberang.

Namun, tikus yang cerdik dan egois berkeinginan menjadi binatang pertama yang sampai ke seberang. Ia memanfaatkan kelengahan kucing dan mendorongnya jatuh ke dalam sungai.

Kerbau yang tidak menyadari hal itu terus berenang dengan cepatnya. Begitu sampai ke seberang, tikus langsung meloncat dari punggung kerbau dan lari mendahului ke garis akhir. Dengan demikian, tikus menjadi binatang pertama yang sampai, diikuti kerbau, macan, kelinci, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam, anjing, dan babi.

Kucing yang kelelahan karena tercebur di sungai akhirnya sampai di seberang, tetapi sayangnya perlombaan telah selesai. Kucing pun marah kepada tikus yang mencuranginya. Setiap kali mereka bertemu, kucing ingin selalu memangsa tikus. Permusuhan ini berlangsung hingga sekarang. Tikus yang tahu kesalahannya pun selalu bersembunyi di tempat gelap.

Dan, sistem penanggalan bangsa China ini sangat rumit. Selain urutan ke-12 binatang, sistem penanggalan China itu juga terbagi lagi dalam lima elemen, yakni air, kayu, api, tanah, dan emas (logam), yang masing-masing terbagi lagi atas unsur yin dan yang. Yin dan yang itu merupakan konsep keseimbangan, di mana di dalam hitam ada putih dan di dalam putih ada hitam.

Orang-orang China percaya bahwa orang-orang yang lahir pada tahun binatang tertentu (dalam bahasa Mandarin disebut xiao atau Hsiao dalam Hokkian) mempunyai sifat-sifat dari binatang yang menaungi tahun kelahirannya. Orang-orang yang lahir pada tahun Kelinci ini dipercaya adalah orang yang pendiam, pemalu, retrospektif, dan bertenggang rasa. (JL)

Sent Using Telkomsel Mobile Internet Service powered by

View the original article here

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Blog Archive

Followers

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Lalu Lintas Berita - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger